Monday, August 17, 2009

Yang Penuh Rendah Hati

Jam sudah menunjukkan pukul 930 malam. Suasana sejak dari tadi sesak dengan kerumunan orang yang datang. Lampu neon terus menyinari lembah ini dengan segala macam dagangan. Ada juga informasi terkini yang dijual berderetan seperti menjual pisang panas. Rata2 yang hadir menanti dengan kesabaran. Pak polisi yang dari tadi berdiri mengawal seperti haiwan liar lagak dan gayanya. Salah seorang anak kecil berpaling melihat tingkah laku pak polisi. Anak kecil ini mungkin menyanjungi si pengawal bersenjata itu lantas melemparkan senyuman mesra. Dengan jelingan tajam pak polisi merenung dan membalas dengan wajah yang bengis kepada anak kecil itu...Lalu anak kecil yang ketakutan beredar meninggalkannya. Kemudian bunyi gegak gempita suara orang melaungkan arahan. Ketepi! ketepi! Bagi laluan! Bagi laluan jeritnya...Serentak dengan itu orang yang tidak dapat dikira dengan jejari semakin pula mengerumuni jalanan itu. Suasana sesak, ada yang mengambil gambar, ada yang bersalaman, ada yang bertakbir menyebut2 kebesaran Tuhan. Muncul seorang tua yang memakai sarban dan berjubah putih. Pakaiannya lusuh tetapi bersih. Orangnya sudah uzur, membawa tongkat. Rambutnya putih selari dengan jenggotnya. Kulitnya melambangkan dia seorang yang telah lama...telah banyak pengalaman pahit dan getir. Cakapnya lemah seraya dengan usianya. Semua yang sejak tadi menanti sambil berdiri dan berlegar2 kini duduk bertingkuh dalam syaff yang besar. Bukan satu kaum saja yang kelihatan malah pelbagai kaum dari kawanan masyarakat tempatan. Semua mereka rupanya ingin mendengar dan melihat sendiri dengan akal dan hati mereka. Mereka menyanjunginya dengan rasa hormat. Mereka ingin mendengar amanat dan pesanan akhir darinya...Mungkin selepas ini dia takkan dapat dilihat kembali. Bagitulah agaknya....Dia ialah Yang Dikasihi Dengan Rendah Hati- Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat.





No comments: